Sunnahkah Mengumandangkan Adzan Saat Shalat Sendirian?

Kita selalu mendengar adzan saat akan melaksanakan shalat fardhu berjamaah. Memang lumrahnya, adzan dilakukan ketika akan melaksanakan shalat fardhu berjamaah. Sebagaimana disebutkan, bahwa hukum adzan merupakan sunnah kifayah, sebagai akibatnya waktu galat satu jamaah sudah ada yang melakukan adzan, maka gugurlah kesunnahan jamaah-jamaah yang lain.

Lalu, bagaimana apabila kita tidak berjamaah, alias shalat sendirian, masihkan disunnahkan buat adzan?

Menjawab hal ini, Syekh al-Bujairami dalam Hasyiyah Bujairami ala Syarhi Minhajit Thullab mengungkapkan bahwa adzan bagi orang yg melakukan shalat sendirian merupakan sunnah kifayah. Sebagaimana shalat jamaah.

??? ?? ?? ??????? ???? ??? ??? ?????? ????? ??? ?????? ??? ????? ??? ?? ???? ???? ????? ??? ??? ??? ?? ???? ?? ??? ??????? ???? ????? ??????? ????? ?????? ??? ??? ???? ???? ???? ????? ??? ???. ???? ????? ??? ?????? ??? ?????? ??? ????? ?? ???? ?? ??? ??? ?????

?Adapun bila shalat sendirian, maka adzan & iqomah tetap dihukumi sunnah ain. Namun waktu demikian, maka perkataan mushannif (pengarang Minhajut Thullab) disangsikan kecuali dikatakan bahwa yang dimaksud hukumnya sunnah ain merupakan bahwa nir dianjurkan pada orang lain agar adzan buat shalatnya orang munfarid (sendirian). Sedangkan maksud pensyarah (al-Bujairami) merupakan bahwasanya apabila terdapat orang lain yg adzan buat shalat orang yg munfarid tadi maka gugur kesunnahannya. Sedangkan gambaran kesangsian pendapat mushannif terkait kata ?Walau munfaridan? Adalah sebenarnya menghendaki aturan sunnah kifayah buat orang yg shalat sendirian.? (Lihat: Sulaiman bin Amr al-Bujairami, Hasyiyah al-Bujairami ala Syarhi Minhajit Thullab, jilid 1, hal. 167)

Hal ini jua dikuatkan oleh Imam Zakariya al-Anshari dalam al-Gharar al-Bahiyyah fi Syarhil Bahjah al-Wardiyah bahwa secara absolut, aturan adzan adalah sunnah kifayah, baik dilakukan berjamaah maupun sendirian.

Bahkan dari as-Syirbini, jika seseorang yg shalat sendirian (munfarid) tadi tiba ke masjid sesudah adzan di masjid tersebut sedangkan jamaah masjid tersebut belum dimulai maka tak perlu adzan. Terkecuali jika orang yang munfarid tersebut ingin shalat sendiri dan terpisah dari jamaah.

??? ??? ????? ??? ???? ?????? ???? ??????? ?? ????? ???? ???? ??????? ?????? ??? ??? ?? ??? ?????? ?? ??? ??????? ???? ????

?Apabila orang yg munfarid (shalat sendirian) tiba sehabis adzan & sebelum jamaah, maka tak perlu adzan. Karena ia dipanggil dengan adzan yang sudah terdapat. Kecuali apabila beliau tidak ingin shalat dengan jamaah tadi, maka dia disunnahkan adzan.? (Lihat: as-Syirbini, Hasyiyah as-Sirbini pada al-Gharar al-Bahiyyah fi Syarhil Bahjah al-Wardiyah, jilid 1, hal. 268)

Namun dianjurkan supaya adzan yg dikumandangkan dalam waktu ada jamaah yang lain dalam suatu masjid tidak terlalu keras.

??? ??? ??? ?????? ?? ???? ???? ??? ????? ???? ??? ????? ???? ????? ???????? ???? ?????? ??????

?Adapun bila terdapat seorang adzan buat shalat sendirian pada masjid yg di dalamnya masih ada orang yg sedang melakukan jamaah maka disunnahkan untuk merendahkan suaranya. Hal ini dilakukan supaya orang yg mendengar nir menduga bahwa sudah masuk waktu shalat yang lain.? (Lihat: Musthafa al-Khan & Mustafa al-Bugha, Fiqih Manhaji ala Madzhabi Imam as-Syafii, hal. 115)

Wallahu A?Lam

Sumber: Situs PBNU

ADS HERE !!!

Tidak ada komentar untuk "Sunnahkah Mengumandangkan Adzan Saat Shalat Sendirian?"