Kisah Mbah Maimoen Dapat Doa Dari Tiga Pendiri NU

Saat diadakan Muktamar NU ke-4 di Semarang tahun 1929, para ulama pendiri NU antara lain; Hadratussyaikh KH. Hasyim Asy?Ari, KH.A. Wahab Chasbullah, dan KH. Bisri Syansuri berkumpul di Surabaya lalu menuju ke Semarang melalui jalur pantura untuk menghadiri perhelatan Muktamar NU ke-4. Namun sebelum sampai pada Semarang, ketiga Pendiri NU tersebut mampir pada Rembang buat bersilaturahim di tempat tinggal KH.A. Syu?Aib (kakek KH. Maimoen Zubair).

Pada ketika berada pada tempat tinggal , KH.A. Syu?Aib memohon doa kepada ketiga Pendiri NU tersebut. Saat itu, Kiai Syu?Aib menyediakan segelas air putih lalu diludahi oleh ketiga Pendiri NU tadi. Kemudian segelas air putih itu diminum oleh putri Kiai Syu?Aib yg sedang hamil yang tidak lain adalah ibunda KH. Maimoen Zubair. Dari barokah air ludah ketiga Pendiri NU itulah, KH. Maimoen Zubair sebagai ulama yang ?Alim dan kharismatik hingga menjadi Mustasyar PBNU sampai akhir hayatnya.

Mbah Maimoen saat menghadiri Haul Gus Dur 2018

Perjuangan KH. Maimoen Zubair dalam NU nir diragukan lagi. Beliau aktif di NU semenjak muda, bahkan pada usia 17 tahun beliau telah menjadi pengurus NU. Keaktifan & usaha besar KH. Maimoen Zubair dalam NU menjadikannya dia sebagai acum kaum nahdliyin.

Wallahu A?Lam

Oleh: Saifur Ashaqi

Disarikan menurut ceramah KH. Maimoen Zubair pada Peringatan Haul Gus Dur 2018 di Ciganjur, Jakarta.

ADS HERE !!!

Tidak ada komentar untuk "Kisah Mbah Maimoen Dapat Doa Dari Tiga Pendiri NU"