Kisah KH. Idris Kamali Izin Mengajar Pada Imam Al-Ghazali

Kiai Tolchah Hasan mati hari ini 29 Mei 2019 bertepatan dengan hari ke 24 bulan suci Ramadhan. Al-Fatihah, izinkan aku turut mengenang dia. Beliau adalah pendiri UNISMA (Univ. Islam Malang), Menteri Agama era Gus Dur, & mantan Wakil Rais Am PBNU era Kiai Sahal Mahfudz. Kepergian beliau merupakan duka & kerugian akbar buat umat Islam.

Sosok yang teduh, bersahaja & penuh dengan gagasan visioner khususnya perkara pendidikan & Aswaja. Beliau jua terus mengikuti pemikiran keislaman dengan meng-update bacaan buku kontemporer, misalnya yg dia diskusikan menggunakan aku . Beliau rutin mengelola pengajian buku Ihya ?Ulumiddin karya Imam al-Ghazali di rumahnya. Dan anehnya yg ikut ngaji itu termasuk para kiai. Kenapa?

Sanad cerita ini berdasarkan mitra aku KH. Abdul Adzim Irsyad. Dulu pada Tebuireng, Tolchah remaja belajar pada KH. Idris Kamali yg legendaris itu. Saat Tolchah dan kawannya minta ngaji kitab Ihya Ulumiddin, Kiai Idris meminta mereka tiba lagi esok hari. Lantas keesokan harinya, Kiai Idris menuturkan bahwa beliau telah minta biar Imam Al-Ghazali buat mengajar Ihya Ulumiddin. Bahkan Imam Al-Ghazali sendiri yang memilihkan nama-nama santri yang layak ikut ngaji Ihya Ulumiddin.

Kiai Tolchah termasuk yg dipilih buat ngaji Ihya Ulumiddin. Itu sebabnya yg telah selevel Kiai pun poly yg lalu ngaji Ihya Ulumiddin di rumah Kiai Tolchah buat ngalap barokah Kiai Idris & Imam Al-Ghazali. Sewaktu sowan ke rumah dia beberapa bulan kemudian, saya sempat mengutip isi kitab Ihya Ulumiddin, & dia mengomentarinya. Niat saya jua tabarukan. Alhamdulillah.

Makam Kiai Idris Kamali

Sewaktu tahun 2008, Kiai Tolchah kami undang safari Ramadan ke Australia, saya jangan lupa benar beliau menarik tangan aku masuk pulang ke kamar dia sehabis mitra-kawan yg lain keluar kamar. Kiai Tolchah mengatakan bahagia menggunakan cara aku memimpin kawan-kawan NU.

Beliau rupanya diam-diam memperhatikannya. Kata dia, tidak mungkin kawan-kawan anda begitu loyal dan taat misalnya ini jika kepemimpinan anda tidak merakyat. Lantas beliau merobek kertas kecil dan menuliskan wirid buat aku baca, untuk diamalkan sebagai pemimpin. Saya dengan takjub menerimanya meski tidak benar-benar paham maksud dia. Sebagai santri, aku sami?Na wa atha?Na.

Demikian kenangan saya tentang Kiai Tolchah Hasan. Terima kasih Pak Yai atas ilmu, doa dan teladannya. Semoga Allah kelak membangkitkan Pak Yai di Padang Mahsyar bersama barisan Imam al-Ghazali & Kiai Idris Kamali. Lahumul fatihah.

Wallahu A?Lam

Sumber: tebuireng.Online

ADS HERE !!!

Tidak ada komentar untuk "Kisah KH. Idris Kamali Izin Mengajar Pada Imam Al-Ghazali"