Kisah Imam Ahmad bin Hanbal Dicekal Oleh Pemerintah

Syaikh Baqiy bin Makhlad lahir tahun 201 H. Pada umur 29 tahuan dia berkelana ke Masyriq, tujuannya ke Baghdad, menemui Imam Ahmad bin Hanbal, akan tetapi transit dulu ke Al-Haramain (Mekah-Madinah). Barulah berdasarkan Mekah dia ke Baghdad. Hendak berguru kepada Ahmad bin Hanbal.

Ketika hampir hingga Baghdad tiba warta bahwa Imam Ahmad menjadi tahanan tempat tinggal , dicekal nir boleh mengajar sang Penguasa Mu?Tazilah waktu itu.

Sesampai pada masjid Baghdad beliau bertemu menggunakan seorang yg menampakan dimana tempat tinggal Imam Ahmad. Sejurus kemudian ia ketok rumahnya:

?Wahai Imam, saya orang asing yang datang berdasarkan negeri yg sangat jauh.?

?Ifriqiyah (Tunisia)??

?Ke Ifriqiyah aku menyeberangi samudera , negeriku Andalus.? Kentara Syaikh Baqiy

?Jauh sekali kamu datangnya.? Sahut Imam Ahmad

?Saya ke Baghdad baru pertama kali hanya untuk mendapat hadits darimu.? Kata Syaikh Baqiy

?Barangkali kamu telah memahami jika aku sedang dicekal mengajar sang Pemerintah.? Jelas Imam Ahmad

?Kalau begitu aku akan ke tempat tinggal Anda menggunakan cara menyamar sebagai pengemis.? Pinta Syaikh Baqiy

?Kalau begitu, baiklah? Jawab Imam Ahmad

Makam Imam Ahmad bin Hanbal

Setiap hari Syaikh Baqiy tiba ke tempat tinggal Imam Ahmad dengan menyamar sebagai pengemis, di tangannya dia memegang tongkat dan di kepalanya ia udeng-udengkan surban yang kumel & kotor sekumel bajunya. Di depan pintunya dia teriak-teriak layaknya pengemis ?Al-ajra Rahimakumullah? (model mengemis di Baghdad waktu itu).

Setiap mendengar kode itu Imam Ahmad membukakan pintu lorong samping rumahnya (Dihliz). Di sana Syaikh Baqiy menerima hadits dari Imam Ahmad, setiap hari hingga Khalifah Mu?Tazilah (Al-Watsiq) yang mencekalnya tewas. Barulah Imam Ahmad bebas berdasarkan tahanan tempat tinggal dan mulai mengajar pada Majlis-majlis hadits.

Setiap kali Syaikh Baqiy tiba ke majlisnya Imam Ahmad akan mendudukkannya pada sampingnya. Suatu waktu Imam Ahmad mengungkapkan di hadapan penuntut ilmu (santri-santrinya): ?Apakah kalian memahami yang disebut penuntut ilmu?! Inilah Baqiy bin Makhlad penuntut ilmu yang sejati?.

Imam Baqiy bin Makhlad merupakan pakar hadits Andalus. Beliau memiliki buku Musnad terbesar pada dunia, lebih besar menurut Musnad Ahmad (30-an jilid). Sayangnya Musnad beliau tidak hingga kepada kita, kecuali hanya 2 jilid.

Menurut Imam Al-Mubarakfuri Musnad dia ada di perpustakaan Berlin Jerman.

Wallahu A?Lam

Sumber: bangkitmedia.Com

ADS HERE !!!

Tidak ada komentar untuk "Kisah Imam Ahmad bin Hanbal Dicekal Oleh Pemerintah"